Cahaya Dan Keburaman Mozaik Kalbu

Senin, 17 Januari 2011
Bagaimana mungkin pantulan cahaya kalbu bisa terang benderang, sedangkan gambar duniawi yang justru memantul dalam cermin itu.

Bagaimana mungkin ia pergi kepada Allah, sementara ia terpenjara oleh nafsu syahwatnya.

Bagaimana mungkin ia berhasrat menuju hadirat Allah sedangkan ia belum suci dari janabat kelalaiannya.

Bagaimana mungkin ia bisa memahami pernak-pernik rahasia, semnetar ia belum bertobatdari segala kekeliruannya.

Allah menjadikan kalbu ruhani manusia ibarat sebuah cermin yang jernih dan bening. Dari mozaiknya senantiasa memantulkan gambar-gambar siapa dan apa yang berada di depannya. Maka, apabila Allah SWT hendak menolong hamba-hambanya, sang hamba disibukan untuk berkontemplasi melalui cahaya Malakut-Nya dan rahasia alam Jabarut-Nya, sama sekali konsentrasi cintanya terhadap segala hal dari duniawi yang buram ini, serta khayalan-khayalan yang semu itu memantul dalam cermin kalbunya. Lalu yang memantul hanyalah cahaya iman dan cahaya ikhsan. Disanalah kelak kalbu para hamba Allah bercahaya, memenuhi ruang jiwanya.

Di dalam Al-Qur'an Allah SWT berfirman:
"Wahai orang-orang yang beriman, jangan kamu sekalain mendekati shalat, sedangkan kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu sekalian tahu apa yang kamu katakan, dan jangan pula orang yang junub, kecuali orang yang melalui jalan, hingga mereka telah mandi (jinabat)".
Tafsir secara sufistik ayat tersebut adalah: Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendekatkan diri kepada Allah dalam shalat hadrat Illahi, sedangkan kamu sekalian mabuk dalam duniawi, sirna dari penyaksian dalam kealfaan. Hingga engkau bisa sadar jiwamu dan mampu berkontemplasi terhadap apa yang kamu lihat dalam Hadrat Illahi. Begitu pula orang yang junub dalam persetubuhan kealfaan dan kelalaian, dilarang masuk rumah Illahi kecuali ia telah menyucikan jiwanya dengan air suci ruhani. Bersuci dari kotoran fisikal material, hingga menjadi suci dalam dunia maknawi yang hakiki.

Wacana diatas selain menjadikan gambaran tentang bagaimana shalatnya awam, tetapi juga menggambarkan shalatnya para 'arifin sufi. Apa yang disebut shalat da'im atau shalat bathin, sama sekali tidak meninggalkan shalat dhahir, yaitu shalat syariat. tetapi justru seseorang tetap melakukan shalat lima waktu, sedangkan ruh dan jiwanya bersemayam dalam wahana hakikat shalat, yang tidak hanya berhenti ketika shalat selesai, tetapi terus-menerus melakukannya, tanpa batas ruang dan waktu.

Memasuki Hadirat Illahi, adalah memasuki dunia suci, lahir dan bathin. Kemabukan duniawi yang menghalangi hubungan hati dengan Allah adalah tirai tebal yang sangat menggelapkan jiwa kita. Tirai yang sangat membungkam diri kita hingga kita akhirnya sampai mengalami situasi kebingungan.

Dari ayat di atas itulah tersimpul tiga poin:
  1. Mereka yang sedang menuju kepada Allah, harus menyingkirkan segala hal selain Allah dalam hatinya, agar benar-benar mampu menghadap Allah.
  2. Mereka yang sedang menuju kepada Allah harus suci dari kelalaian dzikrullah, karena gelembung nafsu dan syahwat yang menyeret kalbunya.
  3. Mereka yang menuju kepada Allah akan mencapai keparipurnaannya, manakala ia telah keluar dari dirinya sendiri, egonya dan hasrat-hasrat dirinya, melainkan ia telah mencapai peleburan Hadirat Illahi.
Itulah kunci kecemerlangan hati. Selebihnya kita akan terjebak dalam keburaman mozaik cermin yang memantulkan segala kegelapan.


20 komentar:

Blog Santai mengatakan...

assalamu'alaikum kang!
Salam sejahtera buat dirimu dan orang-orang di sekelilingmu...
Menarik, tentang sholat yg jadi semacam rutinitas belaka tanpa mencerminkan efek dari solat itu sendiri.
Sayapun tidak berani menyalahkan sifat yang demikian karena mungkin saja diriku masih jauh dari sempurna, terutama kesempurnaan sholat sebagai ibadah utama dan paling utama..
Terimakasih, mohon undur diri :))

Kukuh Cakra Dharma mengatakan...

bnar sekali sob, semuanya tergantung pada hati,thank for your share

sibutiz mengatakan...

wach,naru ada yang baru lagi nich...
kemana saja ka..??
apap kabar..??
BTW saya setuju sama ka KUKUH CAKRA,semuanya tergantung hati..
makasih ka

Muhammad Akram mengatakan...

Mantap sharingnya sob.

Salam kenal

MUXLIMO mengatakan...

Subhanallah walhamdulillah...

Akur, Kang... untuk menuju Yang Mahasuci, memang perlu kesucian juga.. tidak diciptakan Allah yang kotor berpilin dengan yang suci...
Ibaratnya kita ogah duduk di kursi kotor kalau celana kita bersih ya..

Ilmu komputer pemula mengatakan...

Tentang sholat dhaim, saya setuju dengan penjelasannya, penjelasan seperti ini harus dipahami oleh mereka yang baru sedang merangkak belajar tasawuf, agar tidak beblasuk meninggalkan syariat mengejar hakikat

sibutiz mengatakan...

mampir ronda disini ka.

gussalim mengatakan...

Semoga setitik berkas cahaya menynari kalbu ini. Amiin. Wassalam

Idi suwardi mengatakan...

Nyasar kemari, but dapat pengetahuan baru :D

RAMDHAN mengatakan...

Postingan ygmencerahkan.. terimakasih atas pencerahannya..

sichandra mengatakan...

artikel yg sangat bermanfaat bagi kita semua..

kangmusa mengatakan...

assalamualaikum
alhamdulillah saya sempat berkunjung ke blog ini lagi
setelah membalas komentar Anda di blog kangmusa tentunya
dan selalu saja posting yang Anda sajikan sangat menarik dan inspiratif
seperti mengajak untuk menjadi lebih baik dan lebih baik lagi ke depan
semoga saya bisa mengambil pelajaran berharga dari posting-posting Anda
jangan lupa untuk berkunjung balik ke http://www.kangmusa.com
salam hangat
kangmusa

blog item mengatakan...

thanks udah share ilmunya gan,,

kangmusa mengatakan...

assalamualaikum
ini kunjungan kesekian kali ke blog sahabat :)
dan menyimak terus update postingan yang semakin menarik
sekaligus memberi info bahwa kangmusa telah membuat ebook baru
"Blog Monetization Options" yang bisa diunduh disini
terima kasih, saya tunggu kunjungan Anda di kangmusa.com
salam hangat
kangmusa

Addsboard mengatakan...

Mantap bro, artikel pencerahan hati

d'zaro mengatakan...

betul sekali.. Alloh selalu menerima hambanya yang hendak kembali kepadaNYa. maka seyogyanya kita cepat mengambil langkah bertaubat, untuk mensucikan diri kita sehingga Alloh akan mengampuni dosa kita sekaligus ridha akan kehidupan kita. salam visit.. semoga terjalin silaturahmi

Rizki mengatakan...

sae pisaaann kang ieu artikelll,..leres pisan,,abdi satuju...

tukeran link yuk kang????akang sundana timana?

ibnu mengatakan...

salam kenal sob, q newbie nih :)

Hafiz Andriansyah mengatakan...

blogwalking dulu bro
berkunjung ke sini ya
http://sharewithhaviz.blogspot.com

indra is hungry! mengatakan...

permisi numpang baca

Poskan Komentar

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Kritik dan Saran sangat berharga bagi saya untuk membangun Blog ini lebih baik, Silahkan isi komentar Anda di bawah ini..